Latest Posts

ASAS-ASAS UMUM PERMERINTAHAN YANG BAIK

By 23.09.00


             Asas-asas umum pemerintahan yang baik adalah asas yang menjunjung tinggi norma kesusilaan, kepatutan, dan aturan hukum. Dasar hukum asas ini terdapat pada UU no 28/1999 tetntang penyelenggaraan yang bersih dan bebas KKN.
Istilah Asas-asas Umum Pemerintahan yang Baik
-         Di Belanda di kenal dengan “Algemene Beginselen van Behoorllijke Bestuur” (ABBB)
-         Di Inggris dikenal “The Principal of Natural Justice”
-         Di Perancis “Les Principaux Generaux du Droit Coutumier Publique”
-         Di Belgia “Aglemene Rechtsbeginselen”
-         Di Jerman “Verfassung Sprinzipien”
-         Di Indonesia “Asas-Asas Umum Pemerintahan yang Baik”.
              Di Belanda Asas-asas umum pemerintahan yang baik (ABBB) dipandang sebagai norma hokum tidak tertulis, namun harus ditaati oleh pemerintah. Diatur dalam Wet AROB (Administrative Rechtspraak Overheidsbeschikkingen) yaitu ketetapan-ketetapan Pemerintahan dalam Hukum Administrasi oleh Kekuasaan kehakiman “tidak bertentangan dengan apa dalam kesadaran hukum umum merupakan asas-asas yang berlaku (hudup) tentang pemerintahan yang baik”. Hal itu dimaksudkan bahwa asas-asas itu sebagai asas yang hidup, digali dan dikembangkan oleh hakim. Sebagai hukum tidak tertulis, arti yang tepat untuk ABBB bagi tiap keadaan tersendiri, tidak selalu dapat dijabarkan dengan teliti.
Paling sedikit ada tujuh ABBB yang sudah memiliki tempat yang jelas di Belanda yaitu:


-          Asas Persamaan
-          Asas Kepercayaan
-          Asas Kepastian Hukum
-          Asas Kecermataan
-          Asas Pemberian Alasan
-          Larangan “detournement de pouvoir”
-          Larangan Bertindak Sewenag-wenan



Penjelasan Ketujuh Asas
1.       Asas persamaan: Hal-hal yg sama harus diperlakukan sama.
  1.  Asas kepercayaan/legal expectatioh: harapan-harapan yang ditimbulkan (janji-janji, keterangan-keteranga, aturan-aturan kebijaksanaan dan rencana-rencana) sedapat mungkin harus dipenuhi.
  2.  Asas kepastian hukum: secara materiil menghalangi badan pemeritah untuk menarik kembali suatu ketetapan dan mengubahnya yang menyebabkan kerugian yang berkepentingan (kecuali karen empat hal: dipaksa oleh keadaan, ketetapan didasarkan kekeliruan, ketetapan bedasarkan keteragan yang tidak benar, syarat ketetapan tidak ditaati); secara formil ketetapan yang memberatkan dan menguntungkan harus disusun degan kata-kata yang jelas.
  3. Asas kecermatan: suatu ketetapan harus diambil dan disusun degan cermat (pihak ke-3, shearing, nasihat
  4. Asas pemberian alasan: ketetapan harus memberikan alasan, harus ada dasar fakta yang teguh dan alasannya harus mendukung.
  5.  laragan penyalahgunaan wewenang: tidak boleh menggunakan wewenang untuk tujuan yang lain.
  6. laragan willekeur: wenang, kurang memperhatikan kepentingan umum, dan secara kongkret merugikan.
Asas formal dan materiil
Asas formal: asas kecermatan dan asas pemberian alasan.
Asas materiil: asas persamaan, asas kepercayaan, dan asas kepastian hukum.
Beda konsekuensinya, asas formal masih bisa diterima kembali sedangkan asas materiil harus sebaliknya.

Asas Umum Pemerintahan Yang Baik di Indonesia
  1. Asas kepastian hukum
  2. Asas keseimbangan: penjatuhan hukuman yang wajar terhadap pegawai.
  3. Asas kesamaan
  4. Asas bertindak cermat
  5. Asas motivasi
  6. Asas jangan mencampuradukkan kewenangan
  7. Asas permainan yang layak: pemerintah memberikan kesempatan yang seluas-luasnya kepada masyarakat untuk mendapatkan informasi yang benar dan adil
  8. Asas keadilan atau kewajaran
  9. Asas menanggapi pengharapan yang wajar
  10. Asas meniadakan suatu akibat keputusan-keputusan yang batal: jika akibat pembatalan keputusan ada kerugian, maka pihak yang dirugikan harus diberi ganti rugi dan rehabilitasi.
  11. Asas perlindungan pandangan hidup pribadi: setiap PNS diberi kebebasan dan hak untuk mengatur hidup pribadinya dengan batas Pancasila
  12. Asas kebijaksanaan: Pemerintah berhak untuk membuat kebijaksanaan demi kepentingan umum.
  13. Asas pelaksanaan kepentingan umum.




Perbandingan ABBB dan AUPB


-         Asas persamaan
-         Aasas kepercayaan
-         Asas kepastian hukum
-         Asas kecermatan
-         Asas pemberian alasan
-         Larangan ‘detournement de pouvoir’
-         Larangan bertindak sewenang-wenang







         Asas kesamaan
         Asas menanggapi pengharapan yang wajar
         Asas kepastian hukum
         Asas bertindak cermat
         Asas motivasi
         Asas jangan mencapuradukkan wewenang
         Asas keadilan dan kewajaran
         Asas keseimbangan
         Asas fair play
         Asas meniadakan akibat putusan batal
         Asas perlindungan pandangan hidup
         Asas kebijaksanaan
         Asas kepentingn umum



Meurut Peraturan Perundang-undangan
Dengan diundangkannya UU No. 28 tahun 1999 tentang Penyelenggaraan Negara yang Bersih dan Bebas KNN, Asas-asas umum pemerintahan yang baik di Indonesia diidentifikasikan dalam pasal 3 dirumuskan sebagai Asas Umum Penyelengaraan Negara.
Asas Kepastian Hukum
Adalah asas dalam rangka negara hukum yang mengutamakan landasan peraturan perundang-undangan, kepatutan dan keadilan dalam setiap kebijakan penyelenggara Negara.


Asas Tertib Penyelenggaraan Negara
Adalah asas yang menjadi landasan keteraturan, keserasian dan keseimbangan dalam pengendalian penyelenggaraan Negara.
Asas Kepentingan Umum
Adalah asas yang mendahulukan kesejahteraan umum dengan cara yang aspiratif, akomodatif dan selektif.
Asas Keterbukaan
Adalah asas yang membuka diri terhadap hak masyarakat untuk memperoleh informasi yang benar, jujur dan tidak diskriminatif tentang penyelenggaraan negara dengan tetap memperhatikan perlindungan atas hak asasi pribadi, golongan dan rahasia negara
Asas Proporsionalitas
Adalah asas yang mengutamakan keseimbangan antara hak dan kewajiban penyelenggara negara
Asas Profesionalitas
Adalah asas yang mengutamakan keahlian yang berlandaskan kode etik dan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku
Asas Akuntabilitas
Adalah asas yang menentukan bahwa setiap kegiatan dan hasil akhir dari kegiatan penyelenggara negara harus dapat dipertanggungjawabkan kepada masyarakat atau rakyat sebagai pemegang kedaulatan tertinggi negara sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku  (SAKIP)

You Might Also Like

0 komentar